Ini tanda awal autisme pada anak, penting diperhatikan orang tua

April 22, 2021 by No Comments


OFFICEHALTH – Orang tua perlu memperhatikan tumbuh kembang buah hati agar mereka bisa tumbuh dengan baik. Mengetahui gejala gangguan atau penyakit seperti autisme menjadi hal yang penting dilakukan orang tua. 

Autism spectrum disorder (ASD) atau biasa disebut autisme, melansir WHO, adalah gangguan berkomunikasi, bahasa, dan berinteraksi yang disebabkan oleh gangguan perkembangan otak. 

Beberapa bayi menunjukkan tanda-tanda awal autisme beberapa bulan setelah lahir. Namun ada juga yang menunjukkan ciri-ciri tersebut setelah lewat ulang tahunnya yang pertama. 

Bersumber dari Web MD, kebanyakan orangtua menyadari anaknya menderita autisme saat bayinya berusia 12 bulan. 

Anak pengidap autis menunjukkan tanda-tanda yang beragam. Namun, ada beberapa kesamaan dari tanda-tanda tersebut yang bisa Anda jadikan patokan. 

Simak ciri-ciri anak menunjukkan gejala autisme yang dihimpun dari Web MD dan Healthy Children.

  • Menghindari kontak mata 

Bayi biasanya memiliki rasa penasaran yang tinggi. Ia akan menatap intens pada mata orang tuanya sebagai bentuk komunikasi. 

Bayi yang menunjukkan tanda awal autisme biasanya akan menghindari kontak mata. Jika pun mereka melakukannya, frekuensinya sangat sedikit. 

Tanda awal autisme selanjutnya adalah senyuman. Bayi akan merespon saat Anda tersenyum padanya. 

Bayi akan membalas senyuman dengan tersenyum senang. Bayi yang menderita autisme tidak merespon jika seseorang tersenyum padanya. 

Ia juga tidak merespon ekspresi wajah lainnya seperti sedih atau marah. 

Baca Juga: Ini 3 tipe belajar anak dan gaya belajar yang tepat untuk mengoptimalkannya

  • Tidak merespon jika dipanggil namanya

Pada umumnya bayi mulai bisa mengenali namanya sendiri pada umur 3 bulan. Saat dipanggil namanya, ia akan menunjukkan respon seperti berteriak girang atau menoleh. 

Jika bayi tidak menunjukkan tanda-tanda ini, bisa saja bayi Anda menderita autisme. Segera konsultasikan pada dokter anak agar buah hati mendapatkan pemeriksaan yang menyeluruh. 

  • Selalu mengulang-ulang satu frasa atau kata

Anak yang menderita autisme memiliki kecenderungan mengulang sesuatu dan sikap obsesif. Biasanya ia akan bertepuk tangan terus menerus atau menggoyangkan bagian tubuh. 

Penderita autisme terobsesi pada satu kegiatan dan selalu mengulanginya setiap hari. Jika rutinitas tersebut diganti, meskipun sedikit saja, anak akan merasa kesal. 

Baca Juga: Cara mudah mengenalkan konsep ekonomi dasar pada anak dengan permainan ini

  • Kemampuan komunikasi yang kurang

Kemampuan berkomunikasi anak yang menderita autisme lebih rendah dibanding anak pada umumnya. 

Tanda awal dari autisme adalah bayi tidak menunjukkan gestur seperti menunjuk sesuatu atau melambaikan tangan. Saat orangtua si bayi menujukan sesuatu, ia merespon dengan melihat benda yang ditunjuk. 

Speech delay juga bisa menjadi tanda-tanda anak mengalami autisme. Ia juga kesulitan membedakan kata ganti orang seperti aku dan kamu. 

Anak yang menunjukkan ciri-ciri autisme biasanya memiliki kesulitan untuk menjawab sesuatu.

  • Pengendalian emosi dan fokus yang kurang

Ciri-ciri anak mengidap autisme selanjutnya adalah rendahnya kontrol emosi. Ia cenderung bersikap agresif baik pada dirinya sendiri dan orang lain.

Penderita autis juga kurang memiliki empati atau tidak peduli pada orang lain. Mereka lebih senang menyendiri dan tidak suka berteman.  

Anak penderita autis juga sensitif terhadap sentuhan, cahaya, dan suara. Fokus pada sesuatu juga kurang dan ia mudah terganggu saat mengerjakan sesuatu. 



Source link

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *